RUU Terorisme Telah Resmi Menjadi Undang – Undang

192
0

ِPortal Berita Riau
RUU Terorisme Telah Resmi Menjadi Undang - Undang
RUU Terorisme Telah Resmi Menjadi Undang - Undang
Bagikan:

KORAN RIAU, Jakarta – DPR telah mengesahkan revisi Undang-Undang Terorisme menjadi Undang-Undang (UU), Jumat kemarin. Dengan demikian, DPR selanjutnya mengharapkan Presiden Joko Widodo atau Jokowi segera menerbitkan Peraturan Presiden (Perpres) untuk mendukung UU tersebut.

“Presiden Jokowi memberikan batas deadline untuk persetujuan RUU Antiterorisme pada Juni. Alhamdulillah Pansus di DPR dapat menyelesaikan lebih cepat, dan disetujui dalam rapat paripurna DPR Jumat, 25 Mei kemarin,” kata Ketua Komisi I DPR Abdul Kharis, dalam keterangan tertulis yang dilansir Antara, Sabtu (26/5/2018).

Menurut Kharis, dengan persetujuan lebih cepat dari target pemerintah, DPR pun berharap pemerintah segera menyiapkan aturan pendukung, seperti Peraturan Presiden dan Peraturan Pemerintah.

Politikus Partai Keadilan Sejahtera (PKS) ini optimistis, setelah DPR mengesahkan revisi UU Terorismemenjadi UU, Presiden Jokowi pun akan melakukan hal serupa, untuk mencegah tindak pidana terorisme.

Terkait :   Ternyata,Ponsel Jadi Penyebab Terbesar Kecelakaan Lalu Lintas, Berikut Selengkapnya

“Dalam aturan itu, BNPT (Badan Nasional Penanggulangan Terorisme) diberikan kewenangan untuk mencegah dan menindak terorisme,” katanya.

Menurut Kharis, dalam UU Terorisme yang baru disahkan DPR, semua komponen saling bersinergi, baik Polri, Densus 88, BNPT, BIN, BSSN, dan TNI. Kalau ada perbuatan persiapan terorisme, kata dia, semua komponen dimungkinkan untuk mengambil langkah pencegahan dengan mengedepankan HAM secara terukur.

Anggota DPR RI dari daerah pemilihan Jawa Tengah V ini juga memberikan catatan terkait pelibatan TNI, yang juga diatur dalam UU Terorisme.

“Pelibatan TNI menjadi wajib terkait dalam pemberantasan terorisme, mengingat aksi terorisme semakin membahayakan masyarakat dan negara, sebagaimana diatur pada pasal 43 (i),” kata dia.

Kharis melanjutkan, “TNI dapat dilibatkan ketika kualitas dan kuantitas teror sudah sistematis, bersenjata, dan membahayakan negara dan masyarakat.”

Terkait :   Hampir Semua Masjid Gelar Salat Gerhana dan Takbiran di Pekanbaru

Dia berharap, pelibatan TNI juga diperkuat dengan penerbitan Peraturan Presiden (Perpres) atau Peraturan Pemerintah (PP) sebagai turunan dari UU Nomor 34 Tahun 2004 tentang TNI, yang bersinergi dengan UU Terorisme yang baru.

“Sangat penting untuk memastikan keterlibatan TNI ini terukur dan terarah, dengan target yang jelas, detail siapa, apa, dimana, berapa, dan sejauh mana penggunaan satuan-satuan didalam TNI yang dilibatkan. Jangan sampai seperti menepuk nyamuk dengan meriam,” Kharis menegaskan.

 

Sumber : Liputan6.com