Koranriau.com, Sejak merebak wabah virus corona, ada tiga peralatan medis yang paling banyak dicari masyarakat di apotek Kota Pekanbaru. Salah satu apotek yakni Apotek Asean merupakan apotek terbesar di Pekanbaru yang memiliki beberapa cabang yang saat ini mengaku sudah kehabisan stok masker dan cairan pembersih tangan.

“Yang paling dicari pembeli yaitu masker, thermometer dengan infrared dan hand sanitizer atau cairan pembersih tangan,” ungkap pegawai Apotek ASEAN, Ibnu di Pekanbaru, Senin (2/3).

Setelah Presiden Joko Widodo pada siang ini mengumumkan ada dua warga yang positif terjangkit Corona di Indonesia, apotek tersebut banyak didatangi warga yang ingin membeli masker.

Ia mengatakan, sejak bulan Februari permintaan masker medis meningkat sangat tinggi. Harga jual masker otomatis naik dua kali lipat dari normalnya hanya Rp20 ribu per kotak isi 50 helai. Kini hampir semua apotek di Pekanbaru kehabisan stok masker. “Sejak sebulan lalu sudah habis, kita sudah minta ke suplier tapi kosong juga,” katanya.

Terkait :   Pekan Ini, Harga TBS Kelapa Sawit di Riau Naik Tipis

Ia mengatakan apotek kini juga kehabisan stok “hand sanitizer”. Kalaupun ada harganya sudah naik karena meningkatnya permintaan. “Harga hand sanitizer Rp37.000 untuk botol isi 500 mililiter, sekarang jadi Rp41.000. Itu pun habis sejak bulan lalu. Stok yang masih ada kini hanya thermometer dengan infrared,” ujarnya.

Seorang warga Pekanbaru bernama Siti Halimah (23) mengatakan, tidak bisa membeli masker untuk saudaranya. Ia mengaku sudah seminggu terakhir berkeliling ke sejumlah apotek, namun hasilnya nihil. “Kawan saya cerita banyak yang terpaksa memesan masker sampai ke Padang, tapi harganya juga mahal karena hampir Rp200 ribu per kotak isi 50 lembar,” kata Siti.

Meski tidak mendapatkan masker, namun ia mengaku tidak panik karena sudah mendapatkan cukup informasi untuk mencegah penularan virus corona dari media massa. “Ibu dan bapak di rumah juga belum panik ketika tahu keadaan di Indonesia corona sudah masuk. Ya kita tetap jaga kesehatan, jaga pola makan terutama untuk orangtua dan hindari tempat-tempat keramaian,” tutupnya.

Terkait :   ACT Riau Bangun Sumur Wakaf di Desa Tebing Kampar

Sumber : riau.haluan.co