Koranriau.comDede Luthfi Afandi (20) siswa yang melakukan unjuk rasa dan membawa merah putih saat demontrasi siswa tahun 2018 lalu, mengaku mendapatkan perlakuan dugaan kekerasan saat introgasi oleh pihak kepolisian.

Dirinya mengaku disetrum, telinga dijepit dan perlakuan tidak wajar lainnya, hanya agar dia mengaku bahwa benar telah melempar Polisi saat demo tersebut.

Sampai sekarang memang menjadi tanda tanya, apa sebenarnya yang sebabkan Luthfi ditangkap, saat dirinya menyesuaikan bendera merah putih saat demontrasi itu.

Karopenmas Divisi Humas Mabes Polri Brigjen Polisi Argo Yuwono tak mau berkomentar banyak terkait pengakuan Dede Luthfi Alfiandi (20) yang mengaku disetrum oleh oknum penyidik Polres Jakarta Barat. Pengakuan tersebut disampaikan Luthfi dalam persidangan di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Senin (20/1/2020) lalu.

Argo enggan berkomentar banyak dengan dalih proses persidangan masih berlangsung. Eks Kabid Humas Polda Metro Jaya itu meminta untuk terlebih dahulu menunggu selesainya proses persidangan.

Terkait :   Bercak Darah Korban Masih Berceceran Di TKP, Pasca Ditabrak SUV Mewah

“Kan belum selesai sidangnya, kalo buat baju baru lengan, kok ditanya,” kata Argo di Kantor Kementerian Pertahanan RI, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Kamis (23/1/2020).

Sebelumnya, Wakil Ketua Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) Manager Nasution mendesak agar oknum penyidik polisi segera dipecat jika terbukti melakukan penyiksaan terhadap Luthfi.

Nasution menilai terlepas dari kasus Lutfi, tindakan penyiksaan dalam proses interogasi tidak pernah dibenarkan dalam situasi apapun. Penyiksaan dalam proses intograsi merupakan praktik usang yang mestinya ditinggalkan.

“Kalau benar terbukti ada oknum penyidik melakukan penyiksaan, saya berharap pelaku dapat dikenakan sanksi tegas, bila perlu dipecat, agar menjadi peringatan bagi penyidik lainnya” kata Nasution.

Seperti diketahui, Luthfi terdakwa kasus melawan aparat kepolisian saat demo pelajar menolak RKUHP di depan Gedung DPR RI mengaku dianiaya oleh penyidik Polres Jakarta Barat. Luthfi mengungkapkan distrum oleh penyidik agar mengaku jika dirinya melempar batu ke arah polisi saat demo.

Terkait :   Terjerat Hukum Anak Bupati Rohil Ini Dijebloskan ke Rutan

Hal itu diungkapkan Luthfi dalam persidangan di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Senin (20/1/2020). Dalam sidang beragenda pemeriksaan terdakwa, Luthfi mengaku disetrum oleh penyidik sekitar 30 menit.

“Saya disuruh duduk, terus disetrum, ada setengah jam lah. Saya disuruh ngaku kalau lempar batu ke petugas, padahal saya tidak melempar,” kata Luthfi.

Ketika itu, Luthfi mengaku dalam kondisi tertekan. Sehingga, dia pun akhirnya mengaku melempar batu ke arah aparat kepolisian meskipun itu tidak dilakukannya.

“Saya saat itu tertekan makanya saya bilang akhirnya saya lempar batu. Saat itu kuping saya dijepit, disetrum, disuruh jongkok juga,” katanya.

Sumber : haluanriau.co